Petualangan Mengurus Surat Nikah Saat Pandemi



Hehehe bulan September lalu gw udah nikah lho~ Baru mood nulis sekarang jadinya baru tulis sekarang. 
Nikahnya ndak pake pesta dan undang-undang karena kan lagi pandemi, takut kena virus. Jadi cuma tandatangan surat, foto pake wedding dress, terus dinner keluarga.
Yang gw mau cerita hari ini adalah petualangan gw urus surat nikah. Asli sih, dari ngurus segala tetek bengek wedding, yang gw paling ngeri adalah surat. Soalnya birokrasi persuratan di Indo kan selalu ga jelas ya, ga ada aturan jelasnya gitu. Mana waktu itu gw ngurusnya juga mepet, jadi tambah ngeri. Dari Daniel ngomong ke bokap nyokap soal mau nikah sampe ke hari H kurang lebih 1,5 bulan deh. Kenapa mepet? Jadi kan Daniel kantornya di Singapore, bosnya mau dia ngantor di SG aja biar enak komunikasinya. Nah, surat buat masuk SGnya udah mau expired bulan Oktober, sementara kalo dia ke SG pas pandemi gini kan gw ga bisa ketemu ya. Gw mau ke SG ga bisa, Daniel mau pulang Indo juga pasti susah. Jadilah gw memutuskan untuk nikah biar Daniel pas ke SG bisa urus surat buat masukin istri muahahaha. Eh ternyata udah nikah, dari Singaporenya ga ngebolehin orang luar masuk hahahaha. Jadilah Daniel ga jadi ke SG.

Oke seperti biasa kebanyakan ngebacot. JADI PETUALANGANNYA GINI.

19 Agustus 2020
Gw googling surat apa aja yang dibutuhin. Nah pertama mesti ke RT atau RW gw ga ngerti. Jujur gw ga tau ketua RT dan RW gw siapa aja hahaha karena biasa yang urusin ginian tuh tante gw. Tapi tante gw ga dateng-dateng jadi gw urus sendiri aja. Gw search aja di google RT RW gw, eh terus muncul ada sekretariat RW. Berbekal Google Maps gw jalan ke sekretariat RW itu. 
  • Sekretariat RW: Sampe disana, adanya mas-mas lagi bobo. Terus gw tanya aja, kalau mau urus surat nikah kemana. Sama si mas dikasih tau ke rumah RWnya aja dan dia kasih tau arahnya. Untung deket. Langsung gw jalan kesana. 
  • Rumah RW: Langsung ketemu sama ibu RWnya dan dikasih tau mestinya ke RT dulu hahaha. Untung ibu RWnya tau rumah RT gw dimana, jadilah gw jalan lagi kesana.
  • Rumah RT: Sampe di rumah RT, ada ibu RTnya. Gw bilang lah mau urus surat nikah. Dikasih kertas formulir pengantar nikah gitu, isi dulu terus ditandatangan dan dicap sama ibu RTnya. Nah formulir itu bawa deh ke RW buat ditandatangan. 
  • Alfamart: Berhubung pas ke rumah RW si ibunya ada bilang kalau bakal perlu materai, abis dari rumah RT gw ke Alfamart dulu buat beli materai terus baru ke rumah RW lagi.
  • Rumah RW: Ibu RWnya tandatangan suratnya terus dikasih tau selanjutnya mesti ke kelurahan. Gw kan udah googling surat yang dibutuhin apa aja ya, gw sempet baca ada surat keterangan belum menikah. Nah, gw tanya kan ke ibu RWnya, katanya itu dari kelurahan. Oke. Materai dipakenya buat surat ini. Berhubung udah sore, kelurahan udah tutup. Ga bisa dateng tanggal 20 juga karena tanggal merah. Jumat gw males dateng karena takut kena sholat jumat hahaha jadilah gw dateng hari seninnya. 

24 Agustus 2020
  • Kelurahan: Pagi-pagi gw dateng ke kelurahan dan di pintu masuk langsung disambut ibu yang nanya keperluan gw apa. Gw bilang kan mau urus surat nikah. Ibunya langsung bilang perlu beberapa surat, ada kertas kecil catatan surat yang dibutuhin apa aja juga. Terus dibilang perlu surat keterangan belum menikah kan, gw tanyalah ke ibunya, katanya suratnya dari kelurahan? Lah si ibunya bingung, katanya bukan. Itu surat mestinya dari RT. SWT bener. Terus sama perlu surat cek kesehatan dari puskesmas. Harus dari puskesmas yang ditunjuk. Dikasih tau sama ibunya puskesmas yang mana. Yaudah gw pikir daripada gw buang-buang waktu lagi, gw ke puskesmas aja langsung siapa tau bisa langsung dilaksanakan.
  • Puskesmas: Pas nyampe puskesmas, astagadragon, rame pisan. Takut corona, manteman. Tapi yaudah gapapa yang penting jaga jarak!! Sungguh gw bingung bener itu di puskesmas mesti kemana. Di pintu masuk ada antrian, antrian apa juga gw ga tau, tapi gw ikut aja antri! Hahahah!!
    Pas ngantri itu ada mbak petugas puskesmas yang jaga disana, terus gw tanya mau urus cek kesahatan untuk catin gimana. Disuruh keluar dari antrian deh tuh ternyata. Jadi buat cek kesehatan catin, mesti daftar dulu di aplikasi dan bikin appointment. Jujur gw lupa nama aplikasinya apa tapi mbaknya bantuin cariin dan ngasih tau semuanya termasuk cara daftar, cara sign up, dan form apa aja yang perlu diprint dan dibawa pas pemeriksaan. Cek kesehatan catin itu paling cepet H-30, jadi memang hari itu pun gw ga bisa cek kesehatan karena gw nikah tanggal 28 September. H-30 dari 28 September kan 29 Agustus, tapi itu hari Sabtu, engga bisa. Jadi paling cepet bisa ceknya Senin, 31 Agustus. Tapi mbaknya ngasih tau kalau hari Senin tuh rame karena penumpukan pasien yang dari Sabtu dan Minggu, jadi dia saranin cek tanggal 1 September aja. Oke baik gw bikin appointment buat tanggal 1 September, dapet antrian 16 kalo ga salah. Mbaknya bilang dateng jam 10an aja. Oke deh makasih, mbak.
    Selanjutnya berhubung masih siang gw pikir daripada pulang terus bobo, mending kita urus surat keterangan belum menikah aja. Berangkatlah gw ke rumah RT. 
  • Rumah RT: Sesampainya di rumah RT, ketemu lagi gw dengan ibu RTnya. Pak RTnya mungkin ngantor kali yak, makanya gw ketemu ibunya mulu. Gw bilang kalo gw perlu surat keterangan belum nikah dan ibunya langsung siapin suratnya. Ya ampun bu, kenapa kaga ngomong dari awal sih pas gw minta surat pengantar nikah kalo bakal perlu surat keterangan belum menikah? Udah gw jadi mesti bolak-balik, ibunya kan juga jadi keganggu berkali-kali. -_-"
    Yaudah pokoknya tu surat udah ada. Jadi surat itu mesti ditandatangan gw dan orang tua gw, baru ditandatangan ketua RT dan RW. Berhubung gw ga pergi bareng orang tua gw, gw minta ke RTnya buat tandatangan duluan. Boleh nih sama ibunya. Abis ibunya tandatangan, gw kasih 50ribu buat ucapan terimakasih. Sebenernya mungkin ini pelajaran ya, kasih duitnya di awal aja biar dia seneng. Mungkin kalo gw kasih duit pas pertama kali dateng, dia langsung kasih tau tentang surat keterangan belum menikahnya kali ya? Hahahah! Terus mesti minta tandatangan RW juga, berhubung rumah RT sama RW gw deket, gw dateng aja ke rumah RW dengan kondisi surat itu belom ditandatangan orang tua gw. 
  • Rumah RW: Di rumah RW ketemu ibu RW yang langsung panggilin pak RWnya. Pak RW begitu gw liat bagian orangtua belom ada tandatangan langsung ga mau tandatangan. Yah elah jadi bolak balik guweeee. Yaudah deh pulang dulu. 
  • Rumah: Untung bokap lagi ga tidur jadi bisa minta tandatangan sesegera mungkin. Bokap gw pas tau pak RW ga mau tandatangan langsung ngedumel gara-gara gw jadi mesti bolak-balik hahahaha gw juga rada kesel sih tapi yaudah berhubung sebenernya emang mestinya flownya ke ortu dulu jadi gw nrimo dan gw anggep jalan bolak-balik sebagai olahraga, nambahin itungan steps per hari, biar kurus! 
  • Rumah RW: Asli sih gw salut sama orang-orang yang mau jadi ketua RT atau RW, tiap hari ada aja didatengin tamu gitu. Gw sih ga sanggup lho ngurusin warga tiap hari. Pak RWnya abis liat tandatangan udah lengkap yaudah langsung tandatangan. Gw kasih 50ribu juga abis bapaknya tandatangan. Btw, ini 50ribu yang gw kasih ke RT sama RW sih serelanya ya. Seharusnya semua gratis sih setau gw, tapi buat tanda makasih aja gitu udah mau urus surat. Terus pulang deh.

1 September 2020
  • Puskesmas: Ke puskesmas tidak lupa bawa formulir 8 apa 9 lembar gitu yang disuruh print plus isi pagi-pagi, suruh titi yang anter berhubung dia ada di rumah hahaha. Sampe sana langsung tanya poli catin dimana, di lantai 2 ternyata. Gw kira bakal nunggu antri gitu tapi ternyata engga, walaupun belom giliran nomor daftarnya tapi kalau polinya kosong bakal langsung disuruh masuk.
    Pertama tuh dicek dulu formulirnya sekalian interview, sama mbaknya diisiin juga yang kurang-kurang jawabannya. Habis itu ukur tinggi sama berat badan. Masa disana berat badan gw berkurang 3kg, bikin seneng aja HAHAHA. Abis itu divaksin tetanus. Gw kan takut disuntik ya, terus gw bilang ke susternya gw takut disuntik. Dia bilang udah pake jarum yang kecil banget kok. Jadi gw merem terus buang muka, terus tangan gw dicubit dikit sama susternya terus disuntik tapi ternyata bentar banget dan ga berasa uahahaha so happy.
    Nah abis suntik tetanus, disuruh ke lab buat ambil darah. Yaudah deh gw ke lab, kasih berkas gitu ke admissionnya, abis itu tunggu dipanggil. Bentar doang sih nunggunya, kayak cuma 10 apa 15 menit. Pas masuk gw langsung bilang lagi ke susternya kalo gw takut jarum hahahaha susternya baik banget yang di lab. Katanya cuma bentar, terus kalo kaget jangan ditarik tangannya. Oke jadi gw merem juga dan buang muka. Eh ternyata ga berasa juga hahaha! Kayaknya diambilnya dikit doang deh. Gw ga liat sih diambilnya seberapa banyak. Abis ambil darah, udahan men! Disuruh pulang, nanti hasilnya dikasih via email. Jadi yaudah gw pulang. Sorenya beneran dong email hasilnya udah ada, semua sehat of korsss. Oh iya itu di puskesmas semuanya gratis ya. Pengalaman gw di puskesmas paling bagus sih dari semua urusan surat-surat nikah ini. Cepet dan jelas alurnya. 

2 September 2020
  • Kelurahan: Seperti biasa di pintu udah dicek surat-surat yang dibutuhin. Gw lupa sih suratnya apa aja. Yang jelas ada surat pengantar RT RW, surat keterangan belum nikah, fotocopy KTP gw, fotocopy KTP orangtua, surat hasil dari puskesmas. Awalnya surat dari puskesmas gw dipertanyakan karena cuma print gitu kan, bukan surat fisik asli dari puskesmas. Gw bilang ke mbaknya kalau emang kayak gini, saya baru dari puskesmas kemarin. Jadi mbaknya pun ga tau kalau ada perubahan.
    Terus gw disuruh tunggu di depan ruangan gitu, jadi surat kelurahannya diketik dulu sama seorang bapak. Abis diketik, dikasih ke gw dan itu surat harus dibawa ke ibu yang di lantai 2 buat dicek bener atau engganya. Ini surat ketikan banyak bener salahnya, si bapak kayaknya copy paste dari surat sebelumnya tapi banyak data yang ga diganti padahal perlu diganti. Sama ibu yang lantai 2 dikasih tau mana aja salahnya, terus gw balik ke bapak lantai 1 buat diketik ulang. Selesai diketik ulang, gw balik ke ibu lantai 2 dan dicek ulang lagi sama ibunya. Setelah oke, disuruhlah ke Pak Lurah buat ditandatangan. Sama ibunya dibilangin supaya gw bilang ke Pak Lurah kalo gw buru-buru, gw ga tau kenapa tapi gw iyain aja.
    Pas gw mau ke ruangan Pak Lurah, ternyata Pak Lurah lagi ada tamu jadi gw tunggu di luar ruangan. Udah nunggu 10 menitan, eh gw dipanggil sama Pak Lurahnya, ditanya butuh apa. Gw bilang minta tandatangan kan, eh malah disuruh masuk ke ruangan terus diajak ngobrol lama bener. Ada kali 30 menit. Ada mbak-mbak yang bilang buru-buru, langsung ditandatangan suratnya terus mbaknya cabut. Ya ampun mestinya tadi gw bilang buru-buru, kenapa gw ga ikutin nasehat ibunya! Tapi akhirnya surat gw ditandatangan juga!
    Kirain kan udahan ya, eh taunya gw mesti ke bapak lantai 1 lagi -_-" terus surat apalah gitu gw mesti pergi fotocopy dulu -_- Gw bingung ini gw dikerjain apa gimana, masa di kantor kelurahan ga ada mesin fotocopy? Tapi yaudah deh gw nyebrang aja buat fotocopy, untung ada tempat fotocopy di sebrang kantornya. Pake acara gw ga ada recehan buat bayar pula. Bapak fotocopynya baik banget gw disuruh ga usah bayar aja. Tapi kan ga enak ya. Yaudah akhirnya abis fotocopy, gw balik ke bapak lantai 1. Terus selesai. Gw kasih bapak lantai 1 50ribu karena udah ketikin sih. Again, mestinya gw kasih duitnya di awal ya! Biar dokumen gw dikerjainnya lebih teliti dan lebih dibantu gitu. Yaudahlah pokoknya udah kelar urusan di kelurahan, gw ke Alfamart di sebelah kantor kelurahan, jajan dikit biar ada duit kecil, balik ke tempat fotocopy buat bayar fotocopy tadi, terus pulang deh!!

Nah, setelah surat dari kelurahan gw dan Daniel selesai, selanjutnya gw pake biro jasa gitu buat bantuin urus surat ke dukcapilnya. Jadi semua surat gw percayain ke ibu biro jasa aja. Tapi gw bersyukur banget sih pake biro jasa buat urus dukcapil, soalnya lagi pandemi gini kan semua ga jelas ya. Jadi rencana awalnya tuh gw mau tandatangan surat nikah di restoran gitu, udah booking VIP room juga. Eh tiba-tiba H-14 ada pengumuman PSBB yang dimana semua restoran ga boleh dine-in. Kita ga tau kan pas tanggal 28 September itu bakal gimana keadaannya, restoran apa udah boleh dine-in lagi atau gimana, akhirnya kita putusin untuk tandatangan di rumah gw atau di kantor dukcapil aja, dimanapun yang bisa deh. Tapi again, kita ga tau perintah dari kantor dukcapil gimana, apakah petugas dukcapil boleh keluar kantor untuk urusan tandatangan nikah atau engga. Gw minta tolong sama ibu biro jasanya buat usahain gw tandatangan tanggal 28 dimana juga boleh dah karena gw takutnya kalo sampe mundur-mundur terus Daniel keburu berangkat ke Singapore gimana? Teler pisan. Terus sempet dapet kabar pula kalo kantor dukcapil daerah gw tutup pas tanggal 28 September itu! Kayaknya karena covid, ga tau sih kenapa, ya pokoknya tutup dan ga tau bukanya tanggal berapa. Kayaknya kalo gw urus dukcapil sendiri gw udah muntah darah deh wakakaka! Tapi pokoknya ibu biro jasanya usahain banget dan hari H beliau bawa bapak petugas entah dari kantor dukcapil Jakarta bagian mana dan gw bisa tandatangan surat nikah dengan aman tentram HAHAHA. MAKASIH BANYAK BUKKKK! Ibu ini juga bantuin gw untuk surat pemberkatannya. Luv.

Udah deh selesai cerita petualangan gw. TAMAT. 



find me on other social medias
instagram | twitter | clozette

Tags:

Share:

0 comments