Friday, 19 January 2018

NO NO NO | THE ORDINARY VITAMIN C SUSPENSION 23% + HA SPHERES 2% REVIEW

the-ordinary-vitamin-c-suspension-23-review-indonesia
the-ordinary-vitamin-c-suspension-23-review-indonesia
the-ordinary-vitamin-c-suspension-23-review-indonesia
the-ordinary-vitamin-c-suspension-23-review-indonesia

Mungkin ini bakal jadi review terpendek yang pernah gw tulis. Tapi fotonya agak banyak karena foto gw bagus dan gw susah milih sedikit aja.
Kita mulai dari latar belakang kenapa gw beli ini dulu deh biar ga pendek-pendek amat. Jadi ceritanya gw berjuang buat mencerahkan kulit muka gw yang keliatan kusam. Vitamin C kan terkenal banget buat cerahin kulit dan kebetulan waktu itu (sampe sekarang sih) The Ordinary lagi booming banget karena katanya efektif dan harganya super affordable, jadilah gw pesen The Ordinary Vitamin C Suspension 23% + HA Spheres 2%. Kandungan vitamin C 23% itu tinggi banget ga sih sebenernya? Karena gw pikir tinggi, jadi mencerahkannya lebih cepet gitu ehehehe. Please let me know kandungan ini sebenernya tinggi atau emang jumlah normal kalau ada yang tau.

the-ordinary-vitamin-c-suspension-23-review-indonesia
the-ordinary-vitamin-c-suspension-23-review-indonesia
the-ordinary-vitamin-c-suspension-23-review-indonesia
the-ordinary-vitamin-c-suspension-23-review-indonesia

Pas nyampe gw langsung super excited buat nyoba. Awalnya gw coba serum acid-nya dulu dan itu mantap djiwa jadi gw punya high expectation buat si vitamin C ini. Btw gw sebutnya vitamin C aja ya, abis The Ordinary Vitamin C Suspension 23% + HA Spheres 2% kepanjangan.
Ternyata pas dipake.. teksturnya lengket banget dan susah di-spread. Gw udah coba tambahin face oil buat bikin produk ini agak cair supaya lebih gampang dibaur, tapi ga guna. Tetep aja lengket banget dan berat di kulit. Gw kira feel beratnya itu cuma bakal sebentar aja dan produknya bakal langsung nyerep ke kulit setelah gw massage, ternyata engga doooong. Haduh.. lama banget nyerep ke kulitnya, mungkin sekitar 1 jam-an gitu kulit terasa berat dan lengket. Maaf gw ulang terus kata-kata berat dan lengket, soalnya itu berasa banget. Gw ga pernah pake skincare setidaknyaman ini.
Selain itu ada kayak butir-butiran yang gw ga tau apa gitu. Gw kira produk mengering di ujung mulut tube-nya aja, ternyata pemakaian kedua dan ketiga masih ada juga. Jadi gw menyimpulkan emang ada butiran putih entah apa ini. Di foto terakhir deh tuh perhatiin, keliatan butiran putihnya. Dan itu ga hancur gitu.
Buat hasilnya.. gw ga tau hasilnya kayak apa HAHAHA ngeselin ya gw. Karena experience penggunannya ga enak, jadi gw ga lanjutin pake. Ya gw pake 2x apa 3x aja gitu. Bahkan terakhir kali gw pake, gw ga betah banget sampe gw cuci muka lagi dan ulang skincare routine gw dari awal, tanpa pake The Ordinary Vitamin C Suspension 23% + HA Spheres 2%.

Ini ceritanya mau review paling pendek sedunia tapi malahan jadi panjang. Hahaha ternyata bawel juga gw. Review ini seperti ga ada faedahnya tapi sebenernya kalau dipikir-pikir ya ada faedahnya. Kalian jadi tau kalau produk ini ga enak banget dipakenya jadi jangan dibeli! Setau gw sekarang The Ordinary ngeluarin varian Vitamin C yang lain deh. Kalau kalian mau coba vitamin C dari The Ordinary, jangan beli yang ini, beli yang lain aja terus kasih tau gw gimana pengalaman kalian.. Kalau bagus, nanti gw beli vitamin C yang itu ajaa..
follow this blog via Google Friend Connect
find me on other social medias
instagram | twitter | clozette

Wednesday, 3 January 2018

BLINK CHARM LOWER LASH COLLECTION

blink-charm-natural-flair-1
Wearing Blink Charm Natural Flair #1
Gw bukan pemakai bulu mata palsu yang expert. Baru belakangan-belakangan ini aja coba-coba pake bulu mata palsu sendiri. Sebelumnya kalau didandanin MUA aja pakenya. Alesannya sih cuma satu, gara-gara gw ga jago pasang bulu mata palsu hehehe. Gw pasang bulu mata palsu doang bisa setengah jam sendiri, tapi kalau lagi hoki, 10 menit jg udah terpampang nyata paripurna. Gw suka efek yang dihasilkan bulu mata palsu soalnya bulu mata asli gw pendek-pendek gitu, ga lentik, jadi keliatannya matanya kurang berbicara. Maka itulah belakangan gw belajar pake bulu mata palsu. 

blink-charm-flirty-fine-1-dan-2
Salah satu bulu mata palsu yang gw coba adalah bulu mata dari Blink Charm. Gw pake yang seri Natural Flair nomor 1 dan gw cinta banget! Bulu mata keliatan panjang dan fluttery tapi masih keliatan natural. Dari semua seri bulu mata yang Blink Charm punya, seri Natural Flair ini yang paling gw suka, kalo ga salah ada 8 jenis dan gw baru coba 1 hehehe. Nanti coba yang lain deh. 
Selain gw suka bentuknya, gw juga suka Blink Charm karena tahan dicuci. Gw kemaren ini bersihin lem yang nempel di tulang bulu mata palsu gw. Satu Blink Charm Natural Flair #1, satunya lagi dari merek lain. Bulu mata Blink Charm abis dicuci bentuknya masih bagus, sementara yang satu lagi langsung ngejeblak gitu bulu matanya. Amburadul parah. Jadi langsung buang deh. Padahal baru dipake 2-3x. Blink Charm juga dipake 2-3x tapi abis dicuci masih bisa dipake lagi, jatuhnya lebih irit deh cost per pemakaiannya.

blink-charm-flirty-fine-1-dan-2

Nah sekarang Blink Charm bukan cuma bulu mata palsu atas aja tapi ada bulu mata bawah palsu juga. Pas buat yang bulu mata bawahnya tipis atau malah ga ada. Bulu mata bawah gw cukup panjang dan pake maskara aja udah lumayan keliatan. Untuk jangka waktu yang cukup lama di hidup gw, gw kira semua orang punya bulu mata bawah yang panjang kayak gw. Ternyata pas gw liat Sari, bulu mata bawahnya bisa dibilang engga ada hahahaha! Ups sori, Sari.

blink-charm-flirty-fine-1
Flirty Fine #1
blink-charm-flirty-fine-2
Flirty Fine #2
Koleksi bulu mata bawah dari Blink Charm ini namanya Flirty Fine. Jadi kalau liat di bungkusnya Blink Charm kanan atas tulisannya Flirty Fine itu artinya itu bulu mata palsu bagian bawah ya. Di kirinya juga ada keterangannya kok untuk lower lash. Jenisnya ada 4, namanya Flirty Fine 1 sampai 4, dari yang paling natural sampe yang paling cetar berurutan. 
Seperti bulu mata palsu sebelumnya, koleksi Flirty Fine ini tulangnya tipis dan lembek jadi gampang buat disesuaikan sama bentuk mata masing-masing. Tulangnya sendiri warnanya hitam, yang menurut gw ada kekurangan dan kelebihannya. Buat yang matanya udah gede dan suka pake eyeliner di lower lash, tulang warna hitam ini membantu buat define mata secara instan. Jadi ga perlu pake eyeliner di lower lash lagi karena udah ada garis dari bulu mata palsunya. Sementara kalau yang matanya sipit, tulang hitam ini bikin mata semakin ke-define ukuran kecilnya. Buat si sipit akan lebih alami kalau pake yang tulangnya transparan untuk sehari-hari. Bisa diakalinnya dengan pake eyeliner warna putih di lower lash, terus bulu mata palsunya ditempelnya agak jauh dari lower lash mata aslinya. Trik ini bikin mata keliatan lebih gede dan kayak boneka tapi keliatan ga natural kalau dari deket. Semoga nanti Blink Charm keluarin lagi koleksi lower lash yang tulangnya transparan ya, biar semua orang bisa pake. 

blink-charm-flirty-fine-1
blink-charm-flirty-fine-1
Disini gw pake Blink Charm Flirty Fine #1 buat bulu mata bawah dan buat bulu mata atas for the love of God gw bener-bener ga tau ini dari seri yang mana karena kotaknya udah ilang. Kalau dari tebak-tebak buah manggis gw, ini Blink Charm Sweet Classic #8.

Blink Charm all collections termasuk yang paling baru lower lash Flirty Fine bisa dibeli di Sociolla  dan di https://blinkcharm.com/.
Kalau beli di Sociolla ada diskon Rp 50.000 buat minimal order Rp 250.000 pake kode SBNLAPKQ


follow this blog via Google Friend Connect
find me on other social medias
instagram | twitter | clozette